Iklan

iklan

Iklan

iklan
,

Iklan

iklan

Jadi Tersangka Suap Rp 2,2 Miliar, Gubernur Maluku Utara: Risiko Pejabat

Sekilas Info
20 Des 2023, 12:30 WIB Last Updated 2023-12-20T05:30:15Z



KORANTALK  Jakarta - KPK menetapkan Gubernur Maluku Utara (Malut) Abdul Gani Kasuba sebagai tersangka karena diduga menerima suap Rp 2,2 miliar. Abdul Gani berdalih penetapan tersangka terhadap dirinya adalah risiko pejabat.
"Rekan-rekan yang saya cintai, itu namanya risiko pejabat, kadang-kadang kita salah," kata Abdul Gani di gedung KPK, Jalan Kuningan Persada, Jakarta Selatan, Rabu (20/12/2023). KORANTALK 

Abdul Gani mengatakan menjadi pejabat sering mendapat tekanan dari masyarakat. Dia mengaku menerima penetapan tersangka ini.

"Apalagi dengan, kadang-kadang tekanan masyarakat, kebutuhan masyarakat, jadi saya kira harus kita terima sebagai pejabat ya, dipercayakan," kata Abdul Gani. KORANTALK 

Sebelumnya, KPK menetapkan Abdul Gani Kasuba sebagai tersangka kasus dugaan suap. Gani diduga menerima suap terkait proyek infrastruktur di Malut.

"AGK (Abdul Gani Kasuba) dalam jabatannya sebagai Gubernur Maluku Utara menentukan siapa saja dari dari pihak kontraktor yang dimenangkan dalam lelang proyek dimaksud," ucap Wakil Ketua KPK Alexander Marwata dalam konferensi pers di gedung KPK, Jakarta Selatan, Rabu (20/12). KORANTALK 

Alexander mengatakan nilai berbagai proyek infrastruktur di Malut itu mencapai Rp 500 miliar, yang bersumber dari APBN. Gani diduga memerintahkan bawahannya untuk memanipulasi progres proyek seolah sudah selesai di atas 50 persen agar pencairan anggaran bisa dilakukan.

"Bukti permulaan awal terdapat uang yang masuk ke rekening penampung sejumlah Rp 2,2 miliar yang digunakan untuk kepentingan pribadi AGK, berupa penginapan di hotel dan membayar kesehatan yang bersangkutan," ucapnya. KORANTALK 

Gani juga diduga menerima setoran dari para ASN di Malut. Berikut daftar tersangka dalam kasus ini: KORANTALK 



iklan